Langsung ke konten utama

Postingan

Mencintai Munir

  Aku berangkat, cintamu mengiringi perjalananku peluk cium untukmu dan dua belahan jiwa kita. I love yo u -- 6 September 2004 (Mencintai Munir, h alaman 181 )   Melihat tanggal saaat SMS itu dikirin, kita se m ua tahu keesokannya adalah tanggal pembunuhan Munir. Di l aman lama n selanjutnya air mata saya tumpah, saya bisa merasakan betapa hancurnya perasaan Suci saat menerima kabar kematian Munir. Kesedihan, rasa sakit serta kekuatan juang untuk keadilan semua ditulis Suci Wati dengan ringan tapi tidak menghilangkan daya sebarnya di hati kita. Kecuali referensi, buku setebal 362 halaman itu saya selesaikan selama satu hari. Buku ini sangat ringan dengan gaya penceritaan aku-kamu membuat kita merasa jadi bagian dalam perjalanan sepasang manusia ini – sekaligus seolah menyaksikan semua yang ditulis Suci dalam MENCINTAI MUNIR (tentu semua ini sebagai orang ketiga) . Jika ekspektasimu ini adalah kisah cinta dua manusia maka kamu akan mendapat lebih. Dari sini kita diajak kita
Postingan terbaru

Aku dan Laut Bercerita

  Laut bercerita adalah novel tentang Orde Baru dan aktivisme mahasiswa saat itu. Termasuk kisah seorang laki-laki bernama Biru Laut yang menjadi pemeran utama lalu ditabalkan namanya sebagai judul novel tersebut. Terbit pertama kali pada tahun 2017, meski gramedia saat itu belum ada di Aceh saya cukup terberkati  sebagai salah satu pemilik novel cetakan pertama lengkap dengan tanda tangan Leila Chudori, sang penulisnya. Buku tersebut tidak saya beli, pada tahun itu saya mendapatkannya sebagai hadiah ulang tahun dari Liliek HS, yang selalunya saya panggil Mbak Lilik. Tak lama setelah buku itu terbit, laku keras lalu dicetak berulang kali. Laut bercerita pun difilmkan. Tahulah siapa pemeran Laut: Reza Rahardian. Kebetulan yang menyenangkan! Karena Reza juga idola saya. Saat mereka syuting, mb lilik 'sengaja" mengirimkan fotonya sedang bersama bg Reza (pas bilang 'bang' seolah kenal dekat yeken). Sekali lagi, foto dilengkapi dengan kalimat provokatif yang buat iri dengki

Membersamai Langkah Kaki

Bo, adang-kadang saya merasa kalau kita sudah lama sekali bersama dalam hubungan ini. Hahaha. Padahal setelah saya hitung, baru setahun setengah, PAS! Hey, happy 1,5 tahun and still count yah. Saya gak akan malu-malu nunjukin perasaan saya, orang-orang bilang nanti kalau putus bisa malu. Kalau ga jadi nikah bisa malu. So, what? Kenapa memangnya? Dunia ini terlalu kecil untuk menggosipkan kita, right? Tapi, entah Bo juga menyadarinya bahwa tiap kali kita berjauhan entah karena urusan kerja atau sesuatu. Selalu ada barang milik pasangan yang dibawa serta. Cara bagi kita untuk terus membersamai. Seingat saya, kamu yang memulainya saat saya bertugas ke Bener Meriah. Eh, atau saya yang memulainya saat ke Bener Meriah. Kita uji saja sayang, siapa yang lebih dulu melakukannya. Dan pemenangnya, harus diberi hadiah, hahaha.  (fotonya justeru saat sedang di Lampuuk) Saat itu, saya bertugas kemana gitu lupa (Bener Meriah deh kayaknya) dan meninggalkan jaket orange-hijau lumut saya untuk kamu paka

It's not a Farewell Party

Semalam saya terbangun sebentar-sebentar. Hampir setiap jamnya, macam-macam perasaan yang hadir saat terbangun. Aneh sekali, karena mustinya saya pulas sebab sejak kemarin kurang tidur. Maklum, saya kedatangan tamu dari Aceh Utara-teman saat bekerja dulu di Relawan Perempuan untuk Kemanusiaan dulu. Hati saya gelisah, saya redakan dengan kekamar mandi hanya untuk pipis atau mencuci wajah saja.  Huft,  Minggu ini saya menerima dua ajakan makan berdua saja, bukan dating biasa. Satu dari kakak keuangan dikantor saya, ia akan pindah kekantor baru yang masih satu kota dan bekerja di isu yang sering beririsan. Padanya saya telah menjawab: "Hey, tidak ada perpisahan diantara kita."  Sementara satu lagi dari seseorang yang sudah saya anggap sebagai adik, ia pindah sebab diterima bekerja di Bangkok. Padanya mustahil saya bilang tidak ada perpisahan sebab secara fisik pun raga akan terjarak. Saya merasa krisis! Kacau!   Adik angkat saya; Sharrah malah men- challenge saya dengan menanyak

Suzuya Mall Banda Aceh Terbakar

Suzuya Mall Banda Aceh, letaknya di Seutui. Kampung tempat saat ini saya tinggali, waktu tempuh sekira 20 menit saja kalau jalan santai atau 4 menit dengan sepeda motor. Tempat perbelanjaan (hampir) serba ada ini gak terlalu spesial, cuma sering ada diskon dan beberapa barang/merek yang gak dijual bebas seperti Ace, The Body Shop, Miniso aja yang buat saya kesana. Tentu, sebagian besar bukan belanja beneran barang-barang tersebut melainkan window shopping , cari inspirasi atau nambah semangat nabung . Biasanya, setiap dua minggu saya selalu belanja bahan rumah tangga. Sebagian barang yang tahan lama saya beli di pasar modern seperti swalayan, banyak diskon yang ditawarkan. Sementara bahan tak awet seperti sayuran dan ikan saya beli di pasar tradisional, karena biasanya lebih murah dan seringkali langsung dari tangan pertama (petani). Itu kebiasaan yang sudah saya bangun sejak 2 tahun yang lalu untuk menjaga efisiensi dan tetap ekonomis. Rino suka menemani saya belanja, yang sebenarnya

Babi yang Terpilih

Sebagai orang baligh, saya dan Dani bersepakat ingin menjadi orang kaya dan tak ingin meminta-minta pada lelaki manapun baik ayah maupun calon suami. Tentu, ini adalah harapan mulia perempuan mandiri. Bedanya, Dani membuat perencanaan dengan baik karena dia berakal sehat, dan dosen hubungan Internasional serta memiliki sepetak kebun. Sementara saya hanya memiliki hamparan harapan. Keluarganya Dani yang punya tanah luas, sehingga ia memprovokasi keluarganya agar mereka mau membantu atau ikut investasi aren. seluwes agen MLM, Dani menjelaskan keuntungan dari pohon Aren yang didapat dari download riset² di google sarjana. Dani memang dosen sejati.  Setelah memprovokasi paman-pamannya akhirnya mereka setuju agar tanahnya juga ditanami aren. Ini terjadi karena Dani memberikan mimpi-mimpi indah dari pohon aren yang mulai akar, batang dan buahnya bermanfaat. Dani sudah belajar tentang ekonomi hijau. Suatu hari di bulan yang lalu Dani mengirimkan kiriman foto-foto batang aren yang telah ditana

Meet you Again, Lovember

"Kak, kakak harus bilang makasih sama diri sendiri karena udah hebat melewati tahun ini" kata adik perempuan saya. Bijak sekali. Iya dik, ini adalah tahun banyak air mata. Karena nya saya berterima kasih pada Nana yang sudah melewati 2021 dengan gagah. Semoga kalian melakukan hal yang sama,pada tubuh, hati dan pikiran yang sudah bekerja keras. Bukankah tahun ini perjuangan kita telah amat keras bukan untuk maju tapi bertahan. Bagi saya, ini adalah tahun perlawanan dan penerimaan bagi diri saya sendiri. Meskipun, ada banyak sekali sisipan kado didalamnya, salah satunya adalah bertemu Rino (sebagai pacar). Pembuktian bahwa yang datang lebih baik dari yang pergi (lebih tepatnya saya tinggalkan karena buruk bagi kesehatan psikis). Kebetulan yang menyenangkan juga bahwa kami lahir di bulan yang sama yakni Desember, kami lahir dibulan yang sama. Sejak karena orang yang saya cinta lahir dibulan ini maka sejak itu Desember menjadi Lovember bagi saya. 1 menit lagi Desember menjad