Langsung ke konten utama

Mengungkap Gangguan Jiwa

Dibuka pada 23 Agustus hingga 26 Agustus mendatang. Sebuah Pameran Seni (Kolektif Tugas Akhir) dihelat di Rumah Budaya, di Kecamatan Kuta Alam, Banda Aceh.  Sesuai catatan kurator Donna Carolina, M.Sn yang saya kutip di spanduk besar yang terletak di aula. Bahwa tajuknya sebagai Gangguan Jiwa disandarkan atas kegelisahan empat seniman muda yang berefleksi dari kejadian masa lampau.     

        
        
Adapun mereka berempat adalah Nikmatun Imdad, Fachrurrazi, Taqwallah dan Rafi Karimullah. Mereka mengekspresikan pengalaman empiris Aceh dalam hal peradaban Islam, Budaya Aceh, pelanggaran HAM juga kerusakan lingkungan dalam berbagai media. Lukisan, kriya kayu, logam dan Mixed Media. Ini dilihat dari pemilihan judul dan pemilihan ekspresi simbolik seperti selongsong peluru, warna merah darah, kupiah meukeutop, nisan dan batang kayu. Tetapi ada pula beberapa karya yang dipajang disudut tak berjudul.

Dalam hal ini saya tidak akan mengulas soal teknik. Tentu saja itu dikarenakan oleh ketidakmampuan saya dibidang tersebut. Teknik, cara, model dan perkembangan seni biarlah diulas oleh mereka yang memang sudah ahli dibidangnya. Maka perkenankan saya mengulasnya dari sudut penikmat seni yang memfokuskan diri pada tema konflik bersenjata.



Sebagian besar menyampaikan tentang Pelanggaran HAM baik soal kerusakan lingkungan maupun konflik bersenjata. Ada yang diketahui dari judulnya dan ada pula yang dikenali lewat gambarnya.  Misalnya pada lukisan berjudul Arakundo. Adakah yang tak mengetahui sungai yang terkenal di Aceh sebab penemuan belasan mayat yang diikat dengan batu itu? Tapi lukisan ini hanya menghidang warna-warni yang carut marut merah, hitam, putih dan abu-abu. Jika tak membaca judul tertera, mustahil tahu. Ntah darah di tubuh mereka yang telah tak lagi ada merah. Atau ia berwarna abu-abu sebab kasusnya tidak ada kejelasan hingga hari ini. Barangkali hitamnya menggambarkan cerita tak terungkap dibalik pembantaian. Benar kelam. Saya tak mengenali arakundo yang dalam kesemrawutan.

Lainnya yang tak kalah menarik perhatian khusus saya adalah, 3 selongsong peluru yang tersebar di kanvas luas yang kalau ditari garis imajiner menjadi segitiga. Ia disana terkurung dalam keruwetan tali-temali halus berwarna. Judulnya tersesat. Apakah yang tersesat? Peluru? Kenapa tersesat? Sedang mencari jalan keluarkah? Dimana ia sekarang? Tubuh manusiakah? Apakah ini yang disebut peluru nyasar? Jika iya, maka tali-temali ialah simbol nadi. Begitulah dalam karya penikmat ini bertanya-tanya.



Tetapi ada juga yang cukup terang-terangan seperti pada lukisan berjudul pelanggaran. Ada percikan-percikan yang saya terjemah sebagai darah, juga ada gambar pistol dan senjata laras panjang yang ditodongkan pada perut bunting seorang perempuan yang kakinya diborgol. Pelanggaran amat ringan rasa nilai katanya, lebih dari itu dimata saya ini adalah bentuk penggambaran dari kebiadaban.

Tetapi penting untuk diingat bahwa masyarakat Aceh memiliki standarnya sendiri mengenai pelanggaran HAM sebab secara empiris ia pernah menyata. Itulah mengapa realitas ini biasanya sulit dikomunikasikan kembali oleh mereka yang bukan orang pertama, lebih-lebih oleh orang kedua atau ketiga.  Sehingga kalau ia ingin disajikan kembali dengan media, tawarannya adalah konflik dan pelanggaran HAM tak cukup menjadi ilham dan inspirasi. Ia harus diselami sehingga “rasa” nya menjadi kuat dalam memberi pesan bahwa ini semua tentang kita (Aceh).


                       
Mereka berempat, para seniman itu apakah sedang memberi kita peluang untuk menarasikan “gangguan jiwa” yang mereka derita? Atau barangkali ini adalah kegelisahan pribadi yang entah ingin atau tidak dikenali. Terserah saja. Digelar tentu untuk dinikmati. Bagi temans yang hendak menikmati langsung, segera merapat ke Rumah Budaya untuk menikmatinya. Mengulang yang disampaikan oleh Bapak Dedi Apriadi, M.Sn dalam pembukaan acara bahwa pameran ini akan menjadi perjalanan baru dalam perjalanan seni budaya Aceh.

*Tayang di Rubrika pada 25/8/2019


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Bagi Jomblo Menghadapi Weekend

Hai gaess ... teman nana yang statusnya masih jomblo baik jomblowan maupun jomblowati. Kalian yang sudah akut menyendiri sampai-sampai lagunya Tulus menjadi hymneof weekend yang saban menjelang malam minggu diputar di Mp3. "suudah terlalu lama sendiri...suudah terlalu asik dengan duniaku sendiri."  ah ... sudahlah ...

Parahnya abis salat ashar dan maghrib kamu menambah sebait doa agar malam ini hujan turun dan awet sampai pagi biar orang orang lebih milih bobok daripada jalan-jalan sama pasangan. Sungguh doa yang terpuji.
Akibat jomblo menahun yang diderita, kita (kita? kita?) jadi malas nongkrong ke warung makan dan kedai kopi sebab takut mata iritasi melihat orang bermesraan. Lalu dengan serta merta kehilangan nafsu makan.
Kalau sudah parah begitu, jangan ditunggu-tunggu. Sebab kalo tetap mengunci diri di kamarmu sambil meratapi nasib. Status gak akan berubah plus akan semakin terpinggirkan. Apalagi kalau teman-teman se genk udah pada punya jadwal masing-masing. Oh no~
ibarat Un…

TIKUS BERMATA MERAH

Ada lelaki tua di kampungku. Usianya sungguh tak dapat kutaksir. Sudah kutanya pada orang-orang tua di dusun. Mereka pun tak tau, yang pasti sudah sangat tua. Sebagai  gambaran saja buatmu,  waktu kukecil saja ia sudah kami panggil Nek. Sekarang aku sudah berusia 25 tahun. Dapat kau bayangkan kawan berapa usianya?
Setiap hari ia berjalan sendirian menyusuri lorong-lorong. Kadang ia membawa beberapa benda. Kadang membawa balok sebesar pemukul kasti, sesekali minyak tanah dan pernah tak sengaja kulihat ia sedang memainkan pemantik api.
Nek Daud namanya. Mulutnya menggumam tak pernah berhenti, sekali-sekali terdengar suaranya berselawat, kali yang lain ia bersenandung tak jelas atau mengoceh sendiri. Tak tanggung, suara Nek Daud jelas terdengar sampai ke ujung lorong.


Kubilang saja, orang-orang tidak ada yang memperdulikan hal ini, mereka sudah cukup sibuk dengan urusannya masing-masing. Suaranya serupa angin saja. Seminggu tidak terlihat, jalanan terasa sepi. Tapi siapa yang peduli? Lagipu…

Keumamah ; Karena Rasa Memang Gak Pernah Bohong

Jargon "tenggelamkan!" dan kampanye untuk makan ikan dari bu Susi yang merupakan Menteri Kelautan Indonesia musti tak asing bagi kita. Rasanya terdengar sombong kalau bilang negeri kita kaya hasil alam dan laut. Tapi faktanya memang demikian adanya.  

Mengikut hukum ekonomi saat penawaran begitu tinggi sementara permintaan tak berbanding lurus maka itulah yang terjadi.  Ikan tersedia banyak di pasar laias berlebih. Lebih-lebih ikan tongkol yang konon selalu berenang berkawan dan memiliki musim puncak. Sehingga ada waktu tertentu hasil jaring melimpah, jangan heran kalau harga jadi tak masuk akal sangking murahnya. 

Orang jadi malas makan ikan (tongkol) karena bosan. Padahal nih ya, mengutip dari hellosehat.com ada banyak sekali manfaat mengonsumsi ikan tongkol yang banyak mengandung vitamin, mineral dan protein tinggi ini. Diataranya membantu menurunkan berat badan, meningkatkan fungsi otak plus kaya antioksidan yang bisa menetralisir radikal bebas. Wah...
Ikan tongkol ini pali…