Langsung ke konten utama

Al Quran, Hadist dan Serambi Indonesia

Tujuh tahun yang lalu, saya masih seorang siswi angkatan kedua di Sekolah Demokrasi Aceh Utara. Pada tahun 2012 itu sangat masih ingat jelas, ada materi soal media dan bagaimana menyikapi sebuah kabar (pemberitaan). Saat itu dikatakan oleh pengajar bahwa butuh yang namanya verifikasi dalam setiap berita agar tidak terjebak pada berita bohong. Penting bagi kita untuk memastikan kita mengunyah berita yang benar. Sehingga untuk satu berita saja kita perlu membaca 10 media berbeda. Berat? Tentu saja.



Lalu, salah seorang teman mengatakan ada sebuah anekdote di Aceh yang bunyinya Tingkat kepercayaan di Aceh itu pertama Al Quran, lalu Hadist dan yang terakhir Serambi Indonesia. Tentu saja  ia berseloroh, namun SI memang benar merupakan punggawa media cetak di Aceh terlebih pada saat itu belum begitu banyak media-media online seperti hari ini.

Kenangan ini masih jelas di ingatan saya, sampai hari ini saya masih sangat menghormati dan mengagumi Serambi. Sampai saya tertampar pada beberapa pemberitaan yang menurut saya bias dan mengecewakan.

Sebagai contoh, berita halaman satu pada tanggal 7 Agustus. Saya lampirkan foto beritanya. Jomblo Cantik Jago Nembak. Saya merasa judul beritanya bias. Apa hubungannya Ipda Melisa yang berparas cantik, berstatus jomblo lalu jago nembak. 



Itu satu hal, perkenankan saya memberi contoh berita lain lagi masih di SI.



Jujur, awalnya saya mengira Fatima adalah nama seekor sapi apalagi belum lama ini kita merayakan Hari Raya Idul Qurban. Ternyata bukan! Fatima itu nama seorang perempuan. Bukan seekor sapi seperti yang terfikir oleh saya saat pertama kali membaca judulnya. Berulang saya baca untuk memastikan. Iya, itu nama seorang perempuan dari Pattani.

Lalu, mengapa Serambinews.com menggunakan kata betina alih-alih perempuan atau wanita dalam judul beritanya.

Buru buru saya cek KBBI, tidak ada yang salah dengan kata betina merujuk pada yang memiliki ovum dan berkromosom xx. Lalu saya mencoba ingat pelajaran bahasa Indonesia, ada yang disebut peyorasi sebagai penyempitan makna. Pertanyaannya, apakah dulu sekali kata betina digunakan sebagai ganti perempuan?

Jika memang di Pattani sana mereka gunakan betina untuk memanggil/menyebut perempuan. Serambi pun rasanya kurang elok menggunakan kata yang sama mengingat komunikasi tertulis yang disampaikan kepada masyarakat Indonesia khususnya warga Aceh.

Rasa resah, dan ini bukan pertama kalinya perasaan demikian hadir saat membaca judul berita di koran kebanggaan rakyat Aceh ini. Barangkali saya salah, sebab ada seorang teman yang mengatakan itu adalah trik menarik perhatian pembaca. Tetapi bagi saya, mustinya difikirkan cara-cara lain yang lebih baik.

Saya masih berharap Serambi dapat menjadi salah satu dari sekian banyak referensi berita yang terpercaya sekaligus menjadi kebanggaan rakyat Aceh. Dunia semakin modern, informasi didapat dari sekali klik. KOran-koran Online makin berjamuran. Orang-orang tak lagi terikat pada kertas dan waktu. Makin melaju dan dunia dalam genggaman. 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Bagi Jomblo Menghadapi Weekend

Hai gaess ... teman nana yang statusnya masih jomblo baik jomblowan maupun jomblowati. Kalian yang sudah akut menyendiri sampai-sampai lagunya Tulus menjadi hymneof weekend yang saban menjelang malam minggu diputar di Mp3. "suudah terlalu lama sendiri...suudah terlalu asik dengan duniaku sendiri."  ah ... sudahlah ...

Parahnya abis salat ashar dan maghrib kamu menambah sebait doa agar malam ini hujan turun dan awet sampai pagi biar orang orang lebih milih bobok daripada jalan-jalan sama pasangan. Sungguh doa yang terpuji.
Akibat jomblo menahun yang diderita, kita (kita? kita?) jadi malas nongkrong ke warung makan dan kedai kopi sebab takut mata iritasi melihat orang bermesraan. Lalu dengan serta merta kehilangan nafsu makan.
Kalau sudah parah begitu, jangan ditunggu-tunggu. Sebab kalo tetap mengunci diri di kamarmu sambil meratapi nasib. Status gak akan berubah plus akan semakin terpinggirkan. Apalagi kalau teman-teman se genk udah pada punya jadwal masing-masing. Oh no~
ibarat Un…

TIKUS BERMATA MERAH

Ada lelaki tua di kampungku. Usianya sungguh tak dapat kutaksir. Sudah kutanya pada orang-orang tua di dusun. Mereka pun tak tau, yang pasti sudah sangat tua. Sebagai  gambaran saja buatmu,  waktu kukecil saja ia sudah kami panggil Nek. Sekarang aku sudah berusia 25 tahun. Dapat kau bayangkan kawan berapa usianya?
Setiap hari ia berjalan sendirian menyusuri lorong-lorong. Kadang ia membawa beberapa benda. Kadang membawa balok sebesar pemukul kasti, sesekali minyak tanah dan pernah tak sengaja kulihat ia sedang memainkan pemantik api.
Nek Daud namanya. Mulutnya menggumam tak pernah berhenti, sekali-sekali terdengar suaranya berselawat, kali yang lain ia bersenandung tak jelas atau mengoceh sendiri. Tak tanggung, suara Nek Daud jelas terdengar sampai ke ujung lorong.


Kubilang saja, orang-orang tidak ada yang memperdulikan hal ini, mereka sudah cukup sibuk dengan urusannya masing-masing. Suaranya serupa angin saja. Seminggu tidak terlihat, jalanan terasa sepi. Tapi siapa yang peduli? Lagipu…

Keumamah ; Karena Rasa Memang Gak Pernah Bohong

Jargon "tenggelamkan!" dan kampanye untuk makan ikan dari bu Susi yang merupakan Menteri Kelautan Indonesia musti tak asing bagi kita. Rasanya terdengar sombong kalau bilang negeri kita kaya hasil alam dan laut. Tapi faktanya memang demikian adanya.  

Mengikut hukum ekonomi saat penawaran begitu tinggi sementara permintaan tak berbanding lurus maka itulah yang terjadi.  Ikan tersedia banyak di pasar laias berlebih. Lebih-lebih ikan tongkol yang konon selalu berenang berkawan dan memiliki musim puncak. Sehingga ada waktu tertentu hasil jaring melimpah, jangan heran kalau harga jadi tak masuk akal sangking murahnya. 

Orang jadi malas makan ikan (tongkol) karena bosan. Padahal nih ya, mengutip dari hellosehat.com ada banyak sekali manfaat mengonsumsi ikan tongkol yang banyak mengandung vitamin, mineral dan protein tinggi ini. Diataranya membantu menurunkan berat badan, meningkatkan fungsi otak plus kaya antioksidan yang bisa menetralisir radikal bebas. Wah...
Ikan tongkol ini pali…