Langsung ke konten utama

Semusim Bersama Celocia



Beberapa bulan belakangan ini, orang-orang ramai memposting foto diri ataupun bersama teman-teman dikebun bunga. Bahkan Ibu Gubernur non aktif; Darwati A. Gani juga punya foto ditempat serupa. Oren, kuning dan merah menghampar, layaknya di Eropa. Beberapa portal media pun ikut memberitakan. Judulnya bukan main menggoda.

Foto-foto indah itu bukan di Belanda, taman celocia yang saya ceritakan ada di Aceh Jaya. Jujur, saya ingin juga kesana, bersuka diantara bunga-bunga. Benarlah kata orang bijak. Segala keinginan tulus akan dipeluk oleh semesta. Sebuah komunitas yang saya ikuti yaitu Komunitas Bela Indonesia (KBI) Aceh mengadakan roadshow ke Aceh Barat Daya (Abdya) yang mana akan melewati Aceh Jaya. Omong-omong, Aceh Jaya itu posisinya ke Arah Barat kalau dari Banda Aceh dan kami membutuhkan waktu sekitar 3 jam untuk tiba disana. 



Tidak ada satupun dari kami berdelapan yang pernah ke kebun celocia. Sempat harap-harap cemas, apakah lokasinya akan jauh dari jalan nasional, apakah jalanan menuju kesana sulit ditempuh? Nyatanya, kebun tersebut berada dipinggir jalan nasional. Tepatnya di Gampoeng Alue Piet - Panga, lokasi taman sangat mudah ditemukan. Bukan cuma karena warna-warni yang sudah menarik mata sejak dari kejauhan tetapi juga mobil dan sepeda motor yang diparkir berbaris rapi. Saat kami kesana, kebetulan hari sabtu. Ramainya bukan main.



Diatas bedengan-bedengan itu tumbuh batang-batang celocia, hampir semeter tingginya, bunga menjulang bermekaran. Indahnya memang seperti di Belanda (maksudnya foto-foto kebun bunga penuh warna yang ada di Belanda. Saya sendiri belum pernah kesana. whehehe). Celocia adalah bunga semusim atau dua musim tergantung kondisi. Perawatannya tidak begitu sulit dan membutuhkan cahaya matahari yang banyak. Ah, cocok sekali dengan Aceh.



Sebelum jemprat-jempret, kita masuk kedalam dengan tiket seharga 10.000,-. Gak ada batasan waktu, kita boleh disana selama apapun yang kita mau. Kalau cuaca agak panas, kita bias menyewa topi juga. Ada dua jenis topi yang ditawarkan. Topi jerami atau topi lebar, harganya hanya selisih sedikit.  Rp. 5.000 untuk topi jerami dan Rp. 10.000 untuk topi kain yang lebar. Harga pantas untuk spot foto  instagramabble. Gak kebayang lah foto yang akan nangkring di sosmed nanti. Uh la la

Saat saya pergi, belum ada pengantin yang berfoto disana. Terinspirasi sama Syahrini yang dilamar Reino Barack diantara bunga-bunga. Hm … foto wedding diantara celocia. Barangkali kamu mau mencoba?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menanti Janji Senja

Maya bukan tidak biasa hidup sendirian. Dia telah melakukannya selama 13 tahun terakhir. Sejak Ayah Putri meninggal, ia tegas menolak lamaran setiap laki-laki yang hendak memperistrinya baik dalam ikatan perkawinan yang legal maupun dibawah tangan. Begitu pula tawaran beberapa sanak saudara yang bermaksud baik maupun sebaliknya, ajakan untuk tinggal bersama dan merawat Putri anaknya dengan sopan ia tolak. Dalam hari-hari yang berat itu ia telah cukup mengejutkan dirinya sendiri dan orang orang lain disekeliling yang menganggapnya akan kesulitan apalagi ia masih terlalu muda untuk hidup sendiri tanpa suami yang mengurus segala sesuatunya. 

Namun Maya ternyata bisa melewatinya dengan baik hingga hari ini. Meski berat ia telah belajar dengan keras untuk melakukan semuanya sendirian; membesarkan Putri dan kembali bersekolah, sesuatu yang sempat ia tinggalkan dulu. Tentu saja ia rindu pada Ayah Putri terutama di saat saat senja, saat dulu sekali biasanya suaminya pulang dengan sepeda motor …

Tipe-Tipe Foto Caleg yang Bisa Kamu Temukan

Jogja, Istimewa (Sebuah Catatan Perjalanan)

Dear temans, Jogja terdengar sangat familiar kan? Tidak sedikit menjadikannya sebagai tujuan liburan dan bersenang-senang. Tagline nya sebagai kota istimewa cukup mencuri perhatian. Lalu seistimewa apa sih kota yang dipimpin oleh Sultan Hamengkubuwono ini? Beberapa catatan pendek perjalanan liburan di Jogja hendak saya bagikan sebagai bahan pertimbangan jika temans sekalian hendak berlibur kesana.



Malioboro Rasanya gak sah pergi ke Jogja kalau gak kemari. Jalan penuh sejarah ini jadi bukti kalo temans udah ke kota istimewa. So, jangan heran kalau antriannya pun panjang. Saya hampir saja mengurungkan niat berfoto disana. Bukan apa-apa, antriannya itu lho. Lamaaa..

[Jalan Malioboro, jalan legendaris] Pasar Beringharjo Wah.. ini sih khusus buat temans yang hobi belanja, jualan atau mau beli oleh-oleh murah dan hemat. Pasar Beringharjo jawabannya. Accesories, kain, tas kulit, thank-gift dan banyak lainnya bisa didapat. Masalahnya cuma satu aja; jam 4 sore tutup. Menjelang jam 4, pet…