Langsung ke konten utama

Tumapel ; Kota Impian (2)

Orang-orang yang sengaja hendak ke Tumapel atau sekedar singgah saat melewatinya saat perjalanan akan takjub dan heran. Bagaimana mungkin sebuah kecamatan kecil ini ramai dan bersinar laksana sebuah bandar di Kediri*). Bukan laksana, tetapi sesungguhnya memang sentra perdagangan. Inilah Tumapel, sebuah kota kecil yang perputaran barangnya melampaui wilayah-wilayah yang lain.

Menambah keindahan kotanya, taman dibangun. Berisi bunga aneka warna dengan obor disekeliling taman membuatnya terlihat indah dalam cahaya temaram api saat malam hari. Orang-orang selalu ramai bahkan setelah matari terbenam hingga menjelang fajar sekalipun tak ada kata sepi. Detak jantung Tumapel tiada henti. Begitupun di kedai entah hanya meminum tuak atau berjudi. Ya, disini judi dilegalkan oleh Akuwu Tunggul Ametung. Pajaknya menjadi pemasukan sebagai sebagai pendapatan di kas daerah. Ditengah kota yang disebut Kutaraja sebuah istana kecil bernama Pakuwon berdiri. Untuk melindungi kota kecil dari serangan daerah lain dan musuh, sebuah benteng dibangun.

Jika ingin mundur sedikit, Tumapel bukanlah apa-apa. Sebelumnya wilayah ini dihindari oleh para pejalan atau peziarah. Bukan apa-apa, ini adalah basis perompak dan pengacau keamanan yang melawan kerajaan Kediri. Kecuali kau punya nyawa ganda sebab berani lewat artinya siap mati, nasib baik bila hanya hartamu saja yang diambil sebab seringkali mereka mengambil nyawa.
Ditangan dingin Tunggul Ametung, segala citra buruk itu dirubah. Bukan main-main dalam beberapa tahun saja Tumapel telah menjadi serupa bandar besar. Pedagang bertemu, taman dan istana  dibangun, uang berputar hingga ke sudut kota. Tumapel telah berganti rupa menjadi kota bercahaya.

Ken Arok sekarang bekerja sebagai pengawal. Meskipun tubuh Arok kekar, berilmu kanuragan serta memiliki kharisma. Jika bukan dengan bantuan Lohgawe, seorang resi dari India yang merupakan kepercayaan Akuwu Tumapel. Ia tak mungkin ada disini, di Tumapel. Kota impian bagi para lelaki muda seperti Arok yang ingin membangun kehidupan atau karir keprajuritan. Bagi Arok sendiri, Lohgawe bukan lagi resi penolong yang ditemui tak sengaja di kaki bukit. Ia sudah seperti orang tuanya sendiri. Kata Lohgawe serupa sabda bagi Arok. 

Tak butuh lama bagi Arok untuk bergaul dan memiliki banyak teman. Ia memiliki seorang teman yang setia dan dekat dengannya, Kebo Hijo. Kebo Hijo bukan orang sembarangan, ia prajurit yang gesit dan cerdas. eskipun sebagai sesama pengawal, ada sikap yang mencolok yang membuat Kebo Hijo kurang disenangi oleh rekan prajurit lain. Ia sombong dan tukang pamer. Tetapi mereka sering sekali bersama, entah sebab tugas atau hanya bersenang-senang di kedai tuak.

Seperti hari ini, mereka mendapat tugas mengantar Tunggul Ametung ke Pakuwon. Sesampai disana, seolah menunggu kedatangan mereka. Telah berdiri seorang perempuan berkulit kuning memakai kain batik berwarna gading keemasan. Dialah Ken Dedes, istri Tunggul Ametung yang konon kecantikannya serupa dewi. Ah, berita itu benar rupanya. Serupa dewi, bukan tipuan. 

Sebagai seorang prajurit mereka memiliki banyak aturan, termasuk salah satunya tidak boleh sembarangan menatap wajah istri akuwunya. Tapi aturan itu seketika hilang dari pikiran Ken Arok.  Saat Ken Dedes menuruni tangga, tersingkaplah kain panjangnya. Betisnya yang putih seperti bercahaya. Darah Ken Arok berdesir, belum pernah ia melihat perempuan seumpama Dewi Laksmi.
Tetapi bukankah dalam hidup ini manusia tidk pernah dibiarkan menang mutlak. Arok yang perkasa boleh jadi digilai para perempuan se-Tumapel. Tapi bagi dirinya sendiri, jangankan jatuh hati. Menatap ke arahnya perempuan yang seketika membuat jatuh hati pun sebuah larangan. Bagi Arok, mencintai adalah sebuah dosa. Terlebih karena pada istri junjungannya sendiri. Meski tak pernah ia ungkap dalam kata, Kebo Hijo, sahabatnya cukup tanggap untuk melihat perubahan ekspresi di wajah Arok.
Sambil mendekat ke arah Ken Arok, Kebo Hijo setengah berbisik
“Insafi dirimu, Arok”


*)kediri adalah kerajaan
*) Foto dari google

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menanti Janji Senja

Maya bukan tidak biasa hidup sendirian. Dia telah melakukannya selama 13 tahun terakhir. Sejak Ayah Putri meninggal, ia tegas menolak lamaran setiap laki-laki yang hendak memperistrinya baik dalam ikatan perkawinan yang legal maupun dibawah tangan. Begitu pula tawaran beberapa sanak saudara yang bermaksud baik maupun sebaliknya, ajakan untuk tinggal bersama dan merawat Putri anaknya dengan sopan ia tolak. Dalam hari-hari yang berat itu ia telah cukup mengejutkan dirinya sendiri dan orang orang lain disekeliling yang menganggapnya akan kesulitan apalagi ia masih terlalu muda untuk hidup sendiri tanpa suami yang mengurus segala sesuatunya. 

Namun Maya ternyata bisa melewatinya dengan baik hingga hari ini. Meski berat ia telah belajar dengan keras untuk melakukan semuanya sendirian; membesarkan Putri dan kembali bersekolah, sesuatu yang sempat ia tinggalkan dulu. Tentu saja ia rindu pada Ayah Putri terutama di saat saat senja, saat dulu sekali biasanya suaminya pulang dengan sepeda motor …

Tipe-Tipe Foto Caleg yang Bisa Kamu Temukan

Jogja, Istimewa (Sebuah Catatan Perjalanan)

Dear temans, Jogja terdengar sangat familiar kan? Tidak sedikit menjadikannya sebagai tujuan liburan dan bersenang-senang. Tagline nya sebagai kota istimewa cukup mencuri perhatian. Lalu seistimewa apa sih kota yang dipimpin oleh Sultan Hamengkubuwono ini? Beberapa catatan pendek perjalanan liburan di Jogja hendak saya bagikan sebagai bahan pertimbangan jika temans sekalian hendak berlibur kesana.



Malioboro Rasanya gak sah pergi ke Jogja kalau gak kemari. Jalan penuh sejarah ini jadi bukti kalo temans udah ke kota istimewa. So, jangan heran kalau antriannya pun panjang. Saya hampir saja mengurungkan niat berfoto disana. Bukan apa-apa, antriannya itu lho. Lamaaa..

[Jalan Malioboro, jalan legendaris] Pasar Beringharjo Wah.. ini sih khusus buat temans yang hobi belanja, jualan atau mau beli oleh-oleh murah dan hemat. Pasar Beringharjo jawabannya. Accesories, kain, tas kulit, thank-gift dan banyak lainnya bisa didapat. Masalahnya cuma satu aja; jam 4 sore tutup. Menjelang jam 4, pet…