Langsung ke konten utama

Sayangi dirimu

Saya perempuan, kamu perempuan? atau istrimu? Ibumu? kakakmu? Semua yang bernama perempuan memiliki potensi mendapat kanker serviks dan kanker peyudara. dua organ ini adalah organ seksual perempuan. Masalahnya kemudian penyakit ini terutama kanker mulut rahim menjadi pembunuh nomer satu. disatu sisi ia menjadi titik kepuasan seksual disisi lain berpeluang mati apalgi  jika terlambat menyadari.
Kenapa risau, bukankah hidup dan mati sudah diatur Allah? Benar, manusia hidup dan mati sebab janji pada Nya telah tiba. Tetapi sebabnya begitu penting menjadi highlight bagi kita baik laki-laki maupun perempuan. Mengapa? Karena nasib kita ada ditangan kita, bukankah ikhtiar itu harus.

Kanker serviks adalah pembunuh nomor satu perempuan. Kok bisa? Disebabkan oleh HPV alias Human Papiloma Virus yang menyerang manusia melemahkan imun. Serangan virus ke rahim (dan yang punya rahim cuma perempuan) dimana letaknya didalam buat gejalanya gak terlihat, rasa sakitnya yang tidak terasa atau karena perempuan dengan segala aktivitasnya yang seringkali ganda sering menunda-nunda sehingga pergi ke klinik atau rumah sakit untuk memeriksa.
Memilih ke pengobatan saat rasa sakit gak mampu diatasi atau mengalami pendarahan saat berhubungan atau hal-hal lain yang menyebabkan ketidaknyamanan (baca http://www.kankerservik.com/). Saat itu bisa jadi sakitnya sudah stadium tinggi.
Lalu bagaimana dengan laki-laki? Menurut beberapa sumber yang saya baca, virus ini tidak berdampak besar bagi para laki-laki, paling efeknya hanya seperti kutil di organ intim. Namun ingat teman-teman, walaupun begitu tetap saja berbahaya dan ini menular melalui aktivitas seksual lho. Belajar dari berbagai kasus, perempuan selalu menjadi korban bahkan terhadap aktivitas seksual sembarangan yang dilakukan oleh laki-laki. Mereka melakukan hubungan seks sembarang lalu pulang ke kita dan menularkan. Lalu bila terjadi sesuatu maka perempuanlah yang akan dicerca. Disebut binal, murahan dan bisa pake, tuduhan ini juga terjadi pada perempuan baik-baik. Menjadi korban atas apa yang bahkan tidak pernah dilakukannya. Mau bagaimana lagi? Patriarki membuat segala hal termasuk kesalahan dibebankan kepada perempuan. 
Mustinya kesadaran menjaga kemaluan harus ada dari kedua belah pihak baik laki-laki perempuan. Ah, saya menjadi tahu sekarang mengapa Islam begitu saklek mengenai pentingnya menjaga hubungan (intim) antara laki-laki dan perempuan. 
Balik lagi ke cerita diatas. Kan mati itu udah takdir Tuhan. Siapapun kita dan dimanapun kita pasti mati kan?
Iya, itu benar Kullu nafshin dzaa ikatul maut (tiap-tiap yang bernyawa pasti akan merasai kematian). Tapi ikhtiar wajib bagi kita manusia karena Tuhan tidak akan merubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang merubahnya. Maka menjaga kesehatan dan menjaga diri sendiri harus dilakukan. So, buat teman-teman pelaku seksual aktif alias sudah kawin bolehlah melakukan tes IVA atau Papsmear di Lab atau klinik. Jangan khawatir, pemeriksaan ini GRATIS kok cukup pakai BPJS saja.
Yang belum pernah melakukan hubungan berarti gak apa-apa dong? kita semua berpotensi saiy, jadi mulai jaga diri dengan hidup sehat dengan gak merokok dan jangan kalo bisa jangan pake bahan kimia untuk mencuci vagina dengan alasan apapun (keputihan lah, bau lah, biar keset lah), kalau memang perlu pakai aja yang alami seperti air rebusan daun sirih.
Jangan tunggu sampai sakit. Sayangi dirimu dengan mulai perbaiki gaya hidup kita karena mencegah lebih baik daripada mengobati. Saleum

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menanti Janji Senja

Maya bukan tidak biasa hidup sendirian. Dia telah melakukannya selama 13 tahun terakhir. Sejak Ayah Putri meninggal, ia tegas menolak lamaran setiap laki-laki yang hendak memperistrinya baik dalam ikatan perkawinan yang legal maupun dibawah tangan. Begitu pula tawaran beberapa sanak saudara yang bermaksud baik maupun sebaliknya, ajakan untuk tinggal bersama dan merawat Putri anaknya dengan sopan ia tolak. Dalam hari-hari yang berat itu ia telah cukup mengejutkan dirinya sendiri dan orang orang lain disekeliling yang menganggapnya akan kesulitan apalagi ia masih terlalu muda untuk hidup sendiri tanpa suami yang mengurus segala sesuatunya. 

Namun Maya ternyata bisa melewatinya dengan baik hingga hari ini. Meski berat ia telah belajar dengan keras untuk melakukan semuanya sendirian; membesarkan Putri dan kembali bersekolah, sesuatu yang sempat ia tinggalkan dulu. Tentu saja ia rindu pada Ayah Putri terutama di saat saat senja, saat dulu sekali biasanya suaminya pulang dengan sepeda motor …

Tips Bagi Jomblo Menghadapi Weekend

Hai gaess ... teman nana yang statusnya masih jomblo baik jomblowan maupun jomblowati. Kalian yang sudah akut menyendiri sampai-sampai lagunya Tulus menjadi hymneof weekend yang saban menjelang malam minggu diputar di Mp3. "suudah terlalu lama sendiri...suudah terlalu asik dengan duniaku sendiri."  ah ... sudahlah ...

Parahnya abis salat ashar dan maghrib kamu menambah sebait doa agar malam ini hujan turun dan awet sampai pagi biar orang orang lebih milih bobok daripada jalan-jalan sama pasangan. Sungguh doa yang terpuji.
Akibat jomblo menahun yang diderita, kita (kita? kita?) jadi malas nongkrong ke warung makan dan kedai kopi sebab takut mata iritasi melihat orang bermesraan. Lalu dengan serta merta kehilangan nafsu makan.
Kalau sudah parah begitu, jangan ditunggu-tunggu. Sebab kalo tetap mengunci diri di kamarmu sambil meratapi nasib. Status gak akan berubah plus akan semakin terpinggirkan. Apalagi kalau teman-teman se genk udah pada punya jadwal masing-masing. Oh no~
ibarat Un…

Tipe-Tipe Foto Caleg yang Bisa Kamu Temukan