Langsung ke konten utama

Pertemuan di kaki Gunung (1)

Angin kencang diatas Gunung Lejar menggoyang dedaunan. Semburat mentari sore laksana percikan emas di cakrawala. Disana telah berdiri seorang laki-laki. Janggut dan rambutnya panjang dan putih. Garis-garis wajahnya jatuh menunjukkan usia yang dijalani dibumi sudah cukup lama. Ia berdiri diam tatapan matanya menerawang jauh dan tenang dalam kesendirian.

Lalu angin berhenti mendesau. Terdengar suara injakan ranting dan gemerisik.
"kau sudah tiba rupanya Lohgawe"
"Ya, Mpu. Nampaknya Semeru yang sudah lama menahan lahar akan menemukan waktunya.
Mendengar kalimat itu bibir lelaki yang dipanggil Mpu itu tertarik keatas, ia tersenyum samar. Ia adalah Mpu Purwa, seorang brahma na sekaligus ayahanda Ken Dedes. Perempuan jelita yang diculik dan kawin paksa oleh Tunggul Ametung, akuwu Tumapel.
Akan ada seorang muda yang kau temui disini. Bantu ia menulis sejarahnya." sambung Mpu Purwa pelan.
"Mpu, bukankah tanha (nafsu keinginan) adalah sumber malapetaka?" balas Lohgawe tak kalah tenang.
Resiko apa yang akan terjadi dan Lohgawe tahu itu. Bagaimanapun, ia juga seorang pandita. Keilmuannya tak perlu diragukan. Tanpa diucapkan, ia mengerti benar yang tersirat dihati Mpu Purwa. Jika bukan demikian tak mungkin ia menjadi orang terpercaya di Tumapel. Meski tak diungkapkan dengan gamblang, ia tak bodoh untuk mengerti bahwa jiwa yang terluka itu masih berdarah. Kemarahan Mpu Purwa atas perbuatan akuwu Tumapel yang perkasa itu masih bergemuruh serupa magma merapi.

Kalimat penutup itu adalah perpisahan bagi Mpu Purwa dan Lohgawe. Baginya jelas sudah maksud sang brahmana. Lalu sepeninggal Mpu Purwa, bertemulah Lohgawe dengan pemuda yang dimaksud Mpu Purwa.
"maaf paman, kukira tak ada manusia di gunung ini. Seorang nenek tua menyuruhku berlari kesini.
Dia terengah-engah serupa dikejar musuh. Tubuhnya yang penuh keringat berkilauan ditimpa sinar jingga matahari yang tenggelam. Dialah Ken Arok yang sedang dikejar prajurit Tunggul Ametung karena dianggap melawan dan berbuat onar. Namun sinar matanya cukup tajam cukup menyiratkan bahwa ia bukanlah sembarang orang. Hanya dengan sekali lihat Lohgawe melihat itu disana; kecerdasan, hasrat dan kelicikan.
"anak muda, aku sedang mencari seseorang untuk bekerja untuk Akuwu (camat) Tumapel. Tampaknya kaulah orang yang dikirim Dewata, semesta sudah mengatur pertemuan kita"

(Bersambung)
*) Foto dari Google

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Surat-surat Nana

Awalnya berniat membersihkan email. Lalu menemukan surat yang usianya menjelang 3 tahun. Memulai 7 hari sudah berlalu sejak na meng antar abang ke stasiun kereta api sebelum kemudian bertolak kembali ke Yogyakarta. Kota impian nya pelajar yang lulus SMA untuk melanjutkan sekolah . Kota yang sayu mendayu kalau gak mau disebut romantis. Sepulang ke Lhokseumawe banyak hal berlarian ingin segera didahulukan. Persiapan Monev, Data yang harus ditambah, jualan kopi dan exit strategy biar tetap survive setelah kontrak kerja berakhir nanti. Lalu na ingat janji na untuk menulis surat setiap minggu buat abang. Surat ini bagian dari belajar menulis bahasa inggris dan memperkaya vocabulary. Inilah surat pertama di hari minggu. Biar kelihatan berbobot dan keren kedepan mungkin isinya adalah resensi buku The Other 8 hours ya bang . Ha..ha..ha.. Sebelum itu semua antri satu per satu untuk dikerjakan. Sebuah telepon masuk, undangan makan dari teman sekolah dulu dan itu terlalu man

Jangan Ada Anjing diantara Kita (Refleksi film Replika Cinta di Pulau Rubiah)

Setelah 13 menit usai menonton film tersebut. Saya terdiam, campuran perasaan meluap-luap didada. Barangkali ini menjadi sangat personal, bagi saya tak mudah memutuskan menikah. Sebab, itu adalah muara dari penerimaan-penerimaan terhadap perbedaan baik sikap, pikir maupun kebiasaan dan kompromi-kompromi atasnya. Bertanyalah saya, bagaimanakah cinta yang memaksa? Meminta tanpa mau memberi. Pada nilai-nilai kebenaran universal barang tentu kita tak dapat berkompromi. Bagaimana jika itu adalah kecintaan terhadap makhluk hidup meski ia hanyalah seekor anjing. Semurah itu harga sebuah hubungan? Harga upaya, usaha dan pengorbanan adek yang datang ke Sabang demi prawedding jadi tak berharga.  Hanya karena seekor anjing. Sebagai sesama orang yang kurang suka pada anjing (kebetulan saya trauma karena pernah dikejar anjing). Menempatkan diri pada posisi abang, mungkin saya akan bilang “sama’ dirimu sebelum kau sentuh aku.” Memang rasanya menjadi kocak Dalam satu adegan di

Yang Harus Dilupakan

Tiap kali saya rindu, ingat dan ingin kamu, Saya akan ingat hari itu. Tak pernah saya sesedih hari itu. Melihat kamu yang sayu, tapi kadang memaksakan diri berbicara atau menarik sudut bibirmu saat ada yang menyapa dan berbicara. Hampir-hampir saya tidak dapat menahan diri untuk tak menyentuh kamu. Saya ingin memegang pundakmu, menguatkan dalam lemah. Tapi, saya tidak bisa lakukan itu.  Dari pintu ruangan, matamu berkaca-kaca. Ah, siapa pula yang tak sedih ditinggal oleh Ibu, tiba-tiba pula. Saya rasanya mau berlari memeluk kamu. Tapi yang paling logis dan masuk akal untuk dilakukan adalah diam dan hanya menatap saja. Saya bisa apa?  Disana saya melihatnya. Calon istrimu. Saya diam, dan tahu dimana posisi saya buatmu. Bukan siapa-siapa! hanya selingkuhan saja. Oh, bukan! levelnya lebih rendah dari itu. Perempuan yang kamu pakai saat ingin, tidak lebih! Seperti yang kamu katakan "barang gratisan!" Tetapi andai kamu bijaksana. Sebagaimana yang sempat kamu katakan pada saya dulu